Menu

Visi

Beritakanlah Injil di Kota Luwuk serta didiklah dalam kebenaran dan bimbinglah untuk menyembah Allah agar menjadi serupa dengan Kristus yang rajin memberitakan Injil

Jumat, 12 April 2013

GEREJA ALKITAB ANUGERAH

TENTANG GEREJA
Gereja Alkitab Anugerah yang sejak berdiri menggunakan penginjilan dengan metode Rasul Paulus, yakni pemahaman Alkitab dengan sistim Dispensasional. GAA Bekerjasama dengan TCM (Things to Come Mission, Inc)  berhubungan dengan paham Injili, Fundamental dan Dispensasional dan Pdt. Vernon D. Anderson-lah orang yang pertama kali menperkenalkan dan mengajarkan sistem ini kepada para pelayan yang kemudian menjadi personalia Badan Pengurus Pusat Yayasan Injil Anugerah Indonesia dan pada para penginjilnya.


SISTEM TEOLOGI DISPENSASIONAL
Pada dasarnya sistem Teologi Dispensasional tidaklah jauh berbeda dari paham Injili dan Fundamental lainnya kecuali dalam penekanannya pada belajar Alkitab dengan membagi secara tepat ‘Rightly Dividing the Word of Truth’  dan pada metode penginjilan berdasarkan metode Rasul Paulus.
Paham-paham yang sangat ditekankan adalah: Alkitab adalah Firman Allah, Allah adalah Esa dan berkeberadaan kekal dalam Tiga Oknum (Tritunggal), dan Keselamatan adalah hasil kasih karunia Allah yang didapatkan melalui Iman kepada Yesus Kristus yang telah mati dan bangkit. Karya keselamatan Kristus bagi manusia telah sempurna tanpa perlu ditambahkan apa-apa pun. Karena tidak ada perbuatan, usaha, atau upacara agama apa pun yang dapat ditambahkan pada karya keselamatan tersebut. Orang-orang yang telah diselamatkan dalam Dispensasi kasih karunia sekarang ini adalah anggota-anggota gereja yang kudus dan Am, yaitu Tubuh Kristus, orang-orang yang telah dipanggil ke luar karena telah percaya kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat mereka. Keanggotaan Tubuh Kristus tidak dibatasi oleh golongan gereja (denominasi), semua orang di mana pun mereka berada menjadi anggota Tubuh Kristus pada saat mereka percaya. Roh Kudus-lah yang membaptiskan orang-orang percaya itu ke dalam Tubuh Kristus.
Sistem Teologi Dispensasional diajarkan oleh Alkitab. Khususnya kata ‘dispensasi’ itu sendiri berasal dari kata Yunani OIKONOMIA yang dalam Alkitab bahasa Indonesia diterjemahkan dengan kata ‘tugas’ atau ‘tugas penyelenggaraan’ (Ef.3:2; Kol.1:25; I Kor.9:17,TB). Penekanan pada belajar Alkitab secara membagi dengan tepat, dianjurkan di dalam Alkitab (II Tim.2:15). Kata-kata (lebih tepat klausa = anak kalimat) ‘membagi secara tepat’ dalam Alkitab Indonesia terjemahan baru adalah ‘berterusterang memberitakan’ atau dalam terjemahan lama ‘menjalankan dengan sebenarnya’. Ada pihak-pihak yang menyatakan kekurangsetujuan mereka pada gagasan ‘membagi’ namun masalahnya di sini bukanlah pada gagasan membagi tetapi pada kenyataan membagi. Tidak ada satu aliran mana pun atau satu pengajar Alkitab mana pun, atau siapa pun dia yang tidak membagi Alkitab. Kita semua mengenal pembagian menurut “Perjanjian Lama” maupun “Perjanjian Baru” yang masih diteruskan dengan pembagian menurut kelompok Kitab-kitab, juga menurut kitab-kitab. Juga sering kita mendengar orang mengajar zaman-zaman, atau juga peta zaman, seperti zaman Allah Bapa, zaman Allah Anak, dan zaman Roh Kudus. Ada juga yang membagi menurut zaman Adam, zaman Nuh, zaman Abraham, dan seterusnya. Juga tidak menjadi soal apakah aliran-aliran, atau pemimpin-pemimpin itu mendasarkan pembagian mereka pada salah satu ayat Alkitab seperti II Tim.2:15 atau tidak, yang penting mereka itu membagi Alkitab. Tegasnya hal membagi Alkitab itu dilakukan oleh semua pengajar, penginjil dan pemimpin di dalam gereja dan aliran apa pun.
Sebagaimana yang telah dinyatakan bahwa para Misionari TCM Amerika Serikat, terutama Keluarga Anderson-lah yang memulai pelayanan sehingga terbentuklah GAA di Indonesia, pertama-tama yang beliau dekati adalah orang-orang percaya yang tergabung dalam apa yang dinamakan “Pemuda Persekutuan” yang kemudian mendirikan Yayasan Injil Anugerah Indonesia. Dan setelah itu berdiri pula GAA, yang pendiriannya terpisah sama sekali dengan yayasan tersebut, dengan demikian secara alamiah GAA tidak merasa diri terikat lagi dengan yayasan tersebut karena modus pelayanan yang sangat berbeda. Yayasan tersebut bergerak terbatas hanya pada satu hal yaitu penginjilan, sedangkan gereja memfokuskan diri pada tiga hal yaitu: penginjilan, penjemaatan dan penggembalaan. Dengan TCM Amerika Serikat bahkan dengan TCM Filipina GAA masih terus berhubungan secara rohani dan doktrinal karena kesamaan doktrin dan visi.
Karena GAA mempunyai asas Injili maka ia memilih bergabung dengan Persekutuan Injili Indonesia (PII) sejak 1995

SEJARAH
GEREJA
1967-1974
Gerakan Anugerah di Indonesia, dimulai dari suatu kegiatan orang-orang percaya yang termotivasi untuk bergiat dalam pelayanan pekerjaan Tuhan.
Orang-orang percaya ini yang kebanyakan terdiri dari orang-orang yang masih muda remaja pada umumnya mempunyai latar belakang Kristen, maksudnya dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang beragama Kristen, namun kehidupan Kristen yang sesungguhnya nanti dimulai sejak mereka secara pribadi percaya dan menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat.
kegiatan orang-orang percaya ini tampak sangat aktif terutama disebabkan oleh adanya pelayanan Kebangunan rohani yang diselenggarakan di Manado dan sekitarnya oleh Lembaga-lembaga Penginjilan dari pulau Jawa bekerja sama dengan Gereja-gereja di Sulawesi Utara. Di samping membantu mengembangkan pelayanan di organisasi gereja masing-masing, orang-orang ini melakukan juga kegiatan Persekutuan Doa, Pemahaman Alkitab, pelayanan Penginjilan di luar organisasi gereja yang ada. Karena kelompok ini kebanyakan adalah orang-orang muda, maka persekutuan yang rajin mengadakan Pemahaman Alkitab dan Pemberitaan Injil ini dinamakan “Pemuda Persekutuan”, walau pun mereka sendiri tidak menyebut kelompok mereka demikian. Juga apa yang dinamakan “Pemuda Persekutuan” itu sebenarnya tidak mempunyai bentuk organisasi seperti komposisi dan personalia pengurus atau pun Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga.
Pemuda Persekutuan ini tidak bernaung di bawah salah satu organisasi gereja atau badan Penginjilan. Banyak dari antara pemuda-pemudi tersebut yang menyerahkan diri sepenuhnya pada pelayanan pekerjaan Tuhan dan banyak melanjutkan studi di Sekolah-sekolah teologi di Minahasa, Poso, Bandung, Jakarta, dan Malang, serta tempat-tempat lainnya. Sekarang ini banyak di antara mereka yang menjadi pelayan-pelayan yang setia dalam organisasi-organisasi gereja dan yayasan penginjilan yang tersebar di Indonesia, bahkan ada yang sudah melayani Tuhan di luar negeri.
Sebagian partisipan Pemuda Persekutuan yang masih berada di Manado terus dengan kegiatan persekutuan

1970.
Pdt. Vernon D. Anderson dan keluarga yang berasal dari Misionaris TCM (Things to Come Mission, Inc) di Cope, Colorado, Amerika. datang ke Indonesia setelah mengunjungi Filipina ke Australia dan Selandia Baru.
Mereka singgah di Ujung Pandang, Sulawesi Selatan dan turut melayani di Pemuda Persekutuan.

1973
Keluarga Pdt. Vernon D. Anderson datang lagi ke Indonesia dan menetap di Manado sampai 1975 lalu kembali lagi ke Amerika melalui Eropa.

1975
13 Juni
Pemuda Persekutuan mendirikan organisasi penginjilan yang diberi nama “Yayasan Injil Anugerah Indonesia”. Yayasan ini mengadakan kerjasama dengan lembaga-lembaga penginjilan di dalam dan di luar negeri. Di dalam negeri dengan gereja-gereja dan organisasi penginjilan di Indonesia. Di luar negeri, Yayasan ini bekerjasama dengan “Things to Come Mission, Inc., Cope, Colorado, U.S.A. (TCM).

1976
Pdt. Vernon D. Anderson dan keluarga datang lagi ke tiga kalinya di Indonesia dan melayani bersama Yayasan Injil Anugerah Indonesia.

1979
27 Juni
Berdirilah Gereja Alkitab Anugerah (GAA) yang berkantor pusat di Jakarta. Badan Gerejawi ini secara organisatoris terpisah dari Yayasan Injili Anugerah Indonesia yang berkantor pusat di Manado. GAA di bawah kepengurusan Drs. Freddy Siwi
Dalam ketaatan kepada Pemerintah sesuai ajaran Alkitab di dalam Surat Roma 13 maka secara legal Gereja Alkitab Anugerah dinyatakan berdiri pada 27 Juni 1979 dengan Akte Notaris pada Kantor Notaris Nico Rudolf Makahanap No. 25, Tgl. 27 Juni 1979 dan pendaftaran Kepaniteraan Pengadilan Negeri Jakarta Utara-Timur No. 21/Leg./1979/Tim. Selasa 24-7-1979
Pelayanan Pdt. Vernon D. Anderson dan keluarga di indonesia berakhir dan selanjutnya mereka melayani di Brasil, Tanzania, Kenya, Kamerun dan Turki.

1981
GAA didaftarkan di Kantor Wilayah Departemen Agama Provinsi Kalimantan Timur, No. w.q/5/1945/1981, tanggal 31 Agustus 1981.

1984
Konferensi Tahunan I di Manado. Konferensi tersebut dihadiri oleh beberapa personalia termasuk ketua BPP GAA dan beberapa utusan sidang-sidang Jemaat Lokal di Sulut, Jakarta, Jatim, dan Kaltim.

1985
Konferensi Tahunan II diadakan di Cimacan, Puncak Bogor, Konferensi tersebut dihadiri oleh beberapa personalia BPP dan Utusan-utusan Sidang Jemaat Lokal.
Pada Konferensi ini diadakan keputusan yang mengubah sebutan Badan Persekutuan Pengurus (BPP) menjadi Badan Pengurus Pusat (tetap disingkat BPP), struktur kepemimpinan ditambah Personalia Dewan Pengawas.
GAA didaftarkan lagi pada Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen (Protestan) Departemen Agama R.I. No. 89 Tahun 1985, tanggal 28 November 1985.

1986
Konferensi Tahunan III di Balikpapan dihadiri oleh personalia Pengurus serta utusan-utusan Sidang Jemaat Lokal. Pada Konferensi tersebut diadakan lagi keputusan yang merubah Konferensi Tahunan menjadi Konferensi Nasional, dan waktu pelaksanaannya bukan lagi setiap tahun tetapi setiap dua tahun.
Pdt. Dr. Frans P. Tamarol dipilih menjadi  ketua pengurus berlangsung sampai Konferensi V (yang sudah berobah menjadi Konferensi Nasional) di Kinilow Tomohon, Sulut .

yang kemudian keketuaannya diserahkan pada Pdt. Drs. Ruddy Akay. Masa keketuaan Pdt. Drs Ruddy Akay berlangsung sampai.

1988
Konferensi Nasional ke IV diadakan di Pacet, Mojokerto, Jatim. Pada Konferensi tersebut diputuskan untuk (di bawah terang Pernyataan Iman GAA) menerima “Pancasila sebagai satu-satuya asas organisasi, dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara di Indonesia”, sesuai dengan UU No. 8 1985, dan juga diputuskan untuk segera membuka suatu Sekolah Alkitab yang mendidik tenaga kader GAA yang dilaksanakan di Jakarta yang akhirnya dikenal sebagai Sekolah Tinggi Injili Anugerah (SETIA), yang merupakan pelanjutan dari sekolah yang sama di Manado yang dulunya bernama Institut Alkitab Anugerah (IAA) di bawah langsung Yayasan Injil Anugerah, dan kemudian menjadi Seminari Alkitab Injil Anugerah (SIAGA).
GAA didaftarkan ulang pada Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen (Protestan) Departemen Agama R.I. No. 70 Tahun 1988 (untuk penyesuaian dengan Undang-Undang No. 8 tahun 1985).

1990
Konferensi Nasional V diadakan di Tomohon pada Tahun 1990, untuk pertama kali dalam suatu Konferensi turut dihadiri dan dibuka secara resmi oleh seorang Gubernur, yang pada masa itu dijabat oleh Cornelis J. Rantung.

1991
Konferensi Misi I diadakan di Manado pada 1991, dengan dihadiri oleh hampir semua Pekerja Gereja (PG) penuh waktu se-Indonesia. Pembicara-pembicara pada Konferensi Misi tersebut adalah, Pdt. Dr. Frans P. Tamarol, M.Ed, MS, MA, selaku Direktur SETIA Jakarta. Pdt. Drs. Ruddy J. Akay selaku ketua umum GAA dan Pdt. Joseph Watkins selaku direktur TCM USA, dan Pdt. Joel Molina selaku dosen SETIA Jakarta.

1992
Konferensi Nasional VI diadakan di Ujung Pandang pada 1992, yang menghasilkan sistim pendonasian bagi Pekerja Penuh Waktu. Juga ditetapkan untuk mengadakan Konferensi Misi setiap dua tahun menyelingi Konferensi Nasional.

1993
Konferensi Misi II pada 1993 diadakan di beberapa kota yaitu; Prigen, Jatim untuk para PG dari Sumatera Utara dan Jawa, dengan pembicara Pdt. Dr. Frans P. Tamarol, M.Ed, MS, MA, dll. Balikpapan untuk PG Kaltim degan pembicara Pdt. Marthinus F. Kambey, S.Th, MA dll. Manado untuk para PG se Sulawesi dan Irja, dengan pembicara Pdt. Dr. Frans P. Tamarol, M.Ed, MS, MA, Pdt. Piet H. Sambur, Ev. Drs. Arthur A. Kotambunan,MM., dan Pdt. Jerry Maloring serta Pdt. Dr. Jove Wungouw, dll.

1995
GAA bergabung menjadi anggota PII, dengan Keanggotaan Nomor : 48/PII/Grj./1995.

1994.
Pada Konferensi Nasional VII di Wisma Kinasih, Caringin, Bogor Pdt. Dr. Frans Tamarol terpilih kembali sebagai Ketua BPP GAA
Konferensi Nasional VII diadakan di Wisma Kanasih, Caringin, Bogor, yang menghasilkan perbaikan sistim pendonasian/tunjangan-tunjangan bagi Pekerja Gereja.

1996
Konferensi Nasional VIII diadakan pada 1996 di Bahtera Hotel, Balikpapan, Kaltim dengan mengambil tempat penginapan bagi para peserta di Asrama Haji. Dengan keputusan berupa penyempurnaan bagi AD, ART, dan Tata Gereja GAA secara lebih konprehensif.

1997
diadakan Pertemuan Pemuda GAA Nasional I, yang diselenggarakan di Makale, tanah Toraja, dengan pembicara: Pdt. Jerry Maloring, Pdt. Piet H. Sambur, dan Ev. Ir. Audy Kadang.

1998.
Pada Konferensi Nasional ke VIII di Ujungpandang (Makassar ), masa kepengurusan Pdt. DR. Frans Tamarol diperpanjang sampai Konferensi Nasional XI.
Konferensi Nasional IX diadakan di Ujungpandang (Makassar) menghasilkan kesepakatan bahwa asas Organisasi GAA berubah dari Kongregasional menjadi Presbiteral Sinodal dengan kesepakatan nanti akan diefektifkan sesudah Konferensi Nasional X di MBH Sulut. Diputuskan untuk masa transisi keketuaan masih berada di pundak Pdt. Dr. Frans Tamarol. Jadi pemilihan nanti dalam Konferensi Nasional tersebut.

2000.
Pada Konferensi Nasional XI yang diselenggarakan di Manado Beach Hotel  terjadi lagi pemilihan pegurus baru dan keketuaannya berpindah kembali pada Pdt. Drs. Ruddy A.J. Akay
Pada Konferensi Nasional 2000 sistem pemerintahan GAA dirobah dari asas Kongregasional menjadi Presbiterial Sinodal. Jadi istilah Badan Pengurus Pusat (BPP) kemudian dirobah Majelis Pengurus Sinode (MPS), juga Konferensi Nasional dirobah menjadi Sidang Raya.

Konferensi Nasional X diadakan di Manado Beach Hotel Minahasa Sulut, pada 2000, dan keketuaan kembali lagi dari Pdt. Dr. Frans Tamarol kepada Pdt. Drs. Ruddy J. Akay. Pada Konas X tersebut mulailah secara efektif asas prebiterial sinodal dijalankan.

2001
Rapat Luar Biasa I (RLB) yang berlangsung di Pineleng Minahasa, Sulut pada April 2001 dengan agenda pemantapan asas presbiteral-sinodal. Di dalam RLB I tersebut berkembang wacana agar kantor pusat GAA berpindah ke Manado, karena di Manado dianggap lebih feasible (laik) dalam banyak hal. Misalnya secara operasional di Manado lebih murah dan lain-lain, tetapi RLB I memutuskan Kantor Pusat tetap di Jakarta.
Konferensi Misi III diadakan pada 2001 secara terpisah untuk GAA Wilayah Sulutteng dan Sulsel diadakan di Mountainview Homestay Tomohon, Dengan pembicara: Pdt. Marthinus F. Kambey, S.Th., MA, Pdt. Piet H. Sambur, S.Th., Pnt. Ir. Jans D. Lalita, M.Sc.,M.Div., dan pembicara tamu: Pdt. Prof. DR. W. Stanley Heath, D.Th.,DD, sedangkan untuk jemaat-jemaat di Jawa dan Sumatera diadakan di kota Taman Bunga Puncak Jawa Barat, dengan pembicara: Pdt. Drs. Ruddy A.J. Akay, Pdt. Drs. James R. Damping, Pnt. DR. Hans Lumintang, Sp.KK, dan pembicara utama: DR. Suhento Liauw dan pembicara pembanding: Pdt. Piet H. Sambur, S.Th.

2002
Konferensi Nasional XI diadakan di Malang Jawa Timur pada 2002 dengan hasil penegasan asas pemerintahan gereja secara presbiteral sinodal.
Pertemuan Pemuda GAA Nasional II pada 2002, diadakan di Hotel Missylinia Rantepao, dengan pembicara: Pdt. Herodion, S.Th., dan Ny. Angella Indino-Hampp, dari TCM, Filipina, serta Ev. Ir. Audy Kadang.

2003
Konferensi Misi IV untuk Wilayah Sulutteng diadakan pada 2003 di Jemaat Tesalonika Kotamobagu yang juga dihadiri oleh PG dari Jayapura, Papua, dengan pembicara: Pnt.Dr. Jimmy Posangi, M.Sc.,Ph.D., Pdt. Piet H. Sambur, S.Th., Pnt. Arthur A. Kotambunan, MM.
Pertemuan Pemuda GAA Nasional III diadakan di Biara “Bukit Rahmat” Samarinda Kaltim, dengan pembicara: Pdt.Drs. Ruddy A.J. Akay, Pdt. Marthinus F. Kambey, S.Th.,MA, Pdt.Drs. James R. Damping, Pdt. Piet H. Sambur, S.Th. Di dalam pertemuan tersebut telah diprakarsai dan diputuskan pembentukan Komisi Pemuda GAA Tingkat Nasional, dengan Komposisi Personalia Pengurus Perdana sebagai berikut:
Ketua : Ray. M. Akay, Sekretaris : Yessy Ward, Bendahara : Priskila Tangkilisan.

2004
Februari.
Konferensi Misi IV untuk Sulsel, Kaltim, Jawa dan Sumatera diadakan di Prigen Jatim pada

2006
2-4 Agustus 2006
GAA mengadakan Konferensi Nasional di Sindanglaya, Puncak Jawa Barat .

YAYASAN & LEMBAGA MILIK GEREJA
* YAYASAN INJIL ANUGERAH INDONESIA
 
Sumber
SEJARAH SINGKAT GEREJA ALKITAB ANUGERAH Oleh : Pdt. Dr. Frans P. Tamarol, MED, MS, MA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar